Ana səhifə

Bab II tinjauan pustaka pengertian Prosedur


Yüklə 119.98 Kb.
tarix02.05.2016
ölçüsü119.98 Kb.




BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Pengertian Prosedur

Prosedur merupakan rangkaian langkah yang dilaksanakan untuk menyelesaikan kegiatan atau aktivitas, sehingga dapat tercapai tujuan yang diharapkan serta dapat dengan mudah menyelesaikan suatu masalah yang terperinci menurut waktu yang telah ditentukan.

Menurut Mulyadi dalam bukunya yang berjudul Sistem Akuntansi menyatakan bahwa:

Prosedur adalah suatu urutan kegiatan klerikal, biasanya melibatkan beberapa orang dalam suatu departemen atau lebih yang dibuat untuk menjamin penanganan secara berulang-ulang.”

(2001 : 5)

Menurut Azhar Sustanto dalam bukunya yang berjudul Sistem Informasi Manajemen menyatakan bahwa:

Prosedur adalah rangkaian aktivitas atau kegiatan yang dilakukan secara berulang-ulang dengan cara yang sama.”

(2004 : 198)

Menurut M. Nafarin dalam bukunya yang berjudul Penganggaran Perusahaan menyatakan bahwa:

Prosedur merupakan suatu urut-urutan seri tugas yang saling berhubungan yang diadakan untuk menjamin pelaksanaan kerja yang seragam.”

(2004 : 9)

Berdasarkan pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa prosedur merupakan suatu urut-urutan seri tugas yang saling berhubungan dalam suatu instansi atau organisasi untuk menjamin keseragaman pelaksanaan kerja.


2.2. Pengertian Pembelian

Pembelian di dalam perusahaan manufaktur bisa berupa pembelian bahan baku maupun pembelian peralatan dan perlengkapan. Menurut Agus Suranto dalam bukunya yang berjudul Prinsip-prinsip Akuntansi Untuk Kelas 2 SMU menyatakan bahwa:

Pembelian bisa dilakukan secara tunai atau kredit. Khusus untuk pembelian, jumlah harga barang yang terutang atau yang harus dibayar akan dicatat pada akun pembelian, sedangkan untuk pembelian peralatan dan perlengkapan akan dicatat pada akun peralatan dan perlengkapan.”

(2002 : 3)



2.3. Bahan Baku

Pemakaian bahan baku dalam proses produksi terdapat pada perusahaan manufaktur berbeda dengan perusahaan dagang yang tidak mengenal adanya bahan baku karena perusahaan dagang tidak melakukan proses produksi.



      1. Pengertian Bahan Baku

Perusahaan manufaktur adalah perusahaan yang kegiatannya mengolah bahan baku menjadi barang jadi kemudian menjual barang tersebut, jelaslah bahwa kegiatan perusahaan manufaktur adalah pengolahan bahan baku menjadi barang jadi. Bahan baku peranannya sangat vital (utama) dalam perusahaan manufaktur sebab dengan adanya bahan baku maka perusahaan dapat menjalankan aktivitasnya (berproduksi).

Agar perusahaan dalam berproduksi dapat berjalan dengan lancar maka perusahaan haruslah memliki persediaan bahan baku sehingga kapanpun akan berproduksi perusahaan tinggal menjalankannya dengan bahan baku yang tersedia sebelumnya.

Menurut Mulyadi dalam bukunya yang berjudul Akuntansi Biaya, menyatakan bahwa:

Bahan baku merupakan bahan yang membentuk bagian menyeluruh produk jadi.”

(2005 : 275)

Menurut Freddy Rangkuti dalam bukunya yang berjudul Manajemen Persediaan, menyatakan bahwa:

Bahan baku adalah barang-barang yang berwujud yang digunakan dalam proses produksi merupakan bagian utama dari barang jadi.”

(2000 : 14)

Dari pengertian di atas, dapat kita simpulan tentang apa yang dimaksud bahan baku. Bahan baku adalah persediaan akan barang-barang atau bahan-bahan yang akan digunakan dalam proses produksi dan merupakan bagian utama secara fisik dari barang jadi.
2.3.2. Unsur Biaya yang Membentuk Harga Pokok Bahan Baku

Bahan baku yang diolah dalam perusahaan manufaktur dapat diperoleh dari pembelian lokal, impor, atau dari pengolahan sendiri. Di dalam memperoleh bahan baku, perusahaan tidak hanya mengeluarkan biaya sejumlah harga beli bahan baku saja, tetapi juga mengeluarkan biaya-biaya pembelian, pergudangan, dan biaya-biaya perolehan lain. Timbul masalah mengenai biaya apa saja yang diperhitungkan sebagai harga pokok bahan baku yang dibeli.

Menurut Mulyadi dalam bukunya yang berjudul Akuntansi Biaya, menyatakan bahwa:

Harga pokok bahan baku terdiri dari harga faktur ditambah biaya-biaya pembelian dan biaya-biaya pembelian dan biaya-biaya untuk menyiapkan bahan baku dalam keadaan siap untuk diolah.”

(2005 : 282)

Harga beli dan biaya angkutan merupakan unsur yang mudah untuk diperhitungkan sebagai harga pokok bahan baku, sedangkan biaya-biaya pesan (order cost), biaya penerimaan, pembongkaran, pemeriksaan asuransi, pergudangan, dan biaya akuntansi bahan baku, merupakan unsur-unsur biaya yang sulit diperhitungkan kepada harga pokok bahan baku yang dibeli. Di dalam praktek, pada umumnya harga pokok bahan baku hanya dicatat sebesar harga beli menurut faktur dari pemasok. Hal ini dilakukan karena pembagian biaya pembelian kepada masing-masing jenis bahan baku dalam faktur seringkali memerlukan biaya akuntansi yang mungkin lebih besar bila dibandingkan dengan manfaat ketelitian perhitungan harga pokok yang diperoleh. Sebagai akibatnya, biaya-biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh bahan baku dan untuk menjadikan bahan baku dalam keadaan siap untuk diolah, pada umumnya diperhitungkan sebagai unsur biaya overhead pabrik.

Apabila di dalam pembelian bahan baku, pemasok memberikan potongan tunai (cash discount), maka potongan tunai ini diperlakukan sebagai pengurangan terhadap harga pokok bahan baku yang dibeli.

Seringkali di dalam pembelian bahan baku, perusahaan membayar biaya angkutan untuk berbagai macam bahan baku yang dibeli. Hal ini menimbulkan masalah mengenai pengalokasian biaya angkutan tersebut kepada masing-masing jenis bahan baku yang diangkut. Perlakuan terhadap biaya angkutan ini dapat dibedakan sebagai berikut:



  1. Biaya angkutan diperlakukan sebagai tambahan harga pokok bahan baku yang dibeli.

  2. Biaya angkutan tidak diperlakukan sebagai tambahan harga pokok bahan baku yang dibeli, namun diperlakukan sebagai unsur biaya overhead pabrik.

Dalam pembelian bahan baku, unit organisasi yang terkait dalam pembelian bahan baku adalah Bagian Pembelian, Bagian Penerimaan, Bagian Gudang, dan Bagian Akuntansi Persediaan. Oleh karena itu, apabila biaya pembelian akan diperhitungkan sebagai harga pokok bahan baku, maka biaya-biaya Bagian Pembelian, Penerimaan, Gudang, dan Akuntansi Persediaan harus diperhitungkan.

Biaya masing-masing bagian yang terkait dalam pembelian bahan baku tersebut sebagian besar belum dapat diperhitungkan pada saat bahan baku yang dibeli diterima di gudang. Dengan demikian akan timbul kesulitan dalam memperhitungkan biaya pembelian yang sesungguhnya yang harus dibebankan kepada harga pokok bahan baku yang dibeli. Untuk mengatasi hal ini perlu dibuat tarif pembebanan biaya pembelian kepada setiap jenis bahan baku yang dibeli.

Biaya-biaya yang sesungguhnya dikeluarkan oleh Bagian Pembelian, Penerimaan, Gudang, dan Akuntansi Persediaan didebitkan dalam rekening biaya masing-masing bagian yang dibebankan. Bila terjadi selisih dalam rekening biaya masing-masing bagian yang dibebankan, perlakuannya sama dengan perlakuan terhadap selisih yang terdapat dalam rekening Biaya Angkutan.

Jurnal pembebanan biaya pembelian kepada harga pokok bahan baku atas dasar tarif adalah sebagai berikut :



Keterangan

Debit

Kredit

Persediaan

Biaya Bagian Pembelian yang Dibebankan

Biaya Bagian Penerimaan yang Dibebankan

Biaya Bagian Gudang yang Dibebankan

Biaya Bagian Akuntansi Persediaan yang Dibebankan


xx

-

-



-

-


-

xx

xx



xx

xx


Gambar 1

Jurnal Pembebanan Biaya Pembelian
2.3.3. Prosedur Permintaan dan Pengeluaran Bahan Baku

Bagian Produksi yang membutuhkan bahan baku, mengisi bukti permintaan barang. Kolom-kolom yang diisi informasi adalah kolom urut, nama dan nomor kode kelompok, nomor urut barang dan jumlah satuan yang diminta, dan pusat biaya (dalam hal ini Bagian Produksi) yang memerlukan bahan baku. Setelah bukti permintaan barang tersebut diotorisasi oleh yang berwenang, tiga lembar bukti permintaan barang tersebut dibawa ke Bagian Gudang.

Bagian Gudang menyiapkan bahan baku sesuai dengan yang tercantum dalam bukti permintaan barang, dan menyerahkan kepada Bagian Produksi yang membutuhkannya. Bagian Gudang mengisi jumlah bahan baku yang diserahkan pada kolom “diserahkan” dalam bukti permintaan barang, dan setelah diotorisasi oleh Kepala Bagian Gudang, bukti permintaan barang tersebut dikirimkan ke Bagian Akuntansi.

Bagian Gudang mencatat pemakaian bahan baku ini di dalam kartu gudang pada kolom “dipakai” dan mencatatnya pula dalam kartu barang. Bagian Akuntansi mengisi informasi harga satuan dan menghitung dan mencantumkan jumlah harga pokok bahan baku yang dipakai dalam bukti permintaan barang tersebut. Informasi mengenai harga satuan diperoleh dari kartu persediaan bahan baku yang bersangkutan. Bagian Akuntansi kemudian mencatat pemakaian bahan baku tersebut ke dalam kartu persediaan dan menyerahkan bukti permintaan barang tersebut kepada pemegang jurnal umum (atau pemegang jurnal pemakaian bahan baku, jika perusahaan menggunakan jurnal khusus ini). Atas dasar bukti permintaan barang tersebut, pemegang jurnal umum (atau pemegang jurnal pemakaian bahan baku) mencatat pemakaian bahan baku ke dalam jurnal tersebut.


2.3.4. Masalah-masalah Khusus yang Berhubungan dengan Bahan Baku

2.3.4.1 Sisa Bahan (Scrap Materials)

Di dalam proses produksi, tidak semua bahan baku dapat menjadi bagian produk jadi. Bahan yang mengalami kerusakan di dalam proses pengerjaannya disebut sisa bahan. Perlakuan terhadap sisa bahan tergantung dari harga jual sisa bahan itu sendiri. Jika harga jual sisa bahan rendah, biasanya tidak dilakukan pencatatan jumlah dan harganya sampai saat penjualannya. Tetapi jika harga jual sisa bahan tinggi, perlu dicatat jumlah dan harga jual sisa bahan tersebut dalam kartu persediaan pada saat sisa bahan diserahkan oleh Bagian Produksi ke Bagian Gudang.

Jika di dalam proses produksi terdapat sisa bahan, masalah yang timbul adalah bagaimana memperlakukan hasil penjualan sisa bahan tersebut. Hasil penjualan sisa bahan dapat diperlakukan sebagai:


    1. Pengurang biaya bahan baku yang dipakai dalam pesanan yang menghasilkan sisa bahan tersebut.

Jika sisa bahan terjadi karena karakteristik proses pengolahan pesanan tertentu, maka hasil penjualan sisa bahan dapat diidentifikasikan dengan pesanan tersebut. Jurnal yang dibuat pada saat penjualan sisa bahan adalah sebagai berikut:


Keterangan

Debit

Kredit

Kas / Piutang Dagang

Barang Dalam Proses-Biaya Bahan Baku



xx

-


-

xx


Gambar 2

Jurnal Penjualan Sisa Bahan

Hasil penjualan sisa bahan ini juga dicatat dalam kartu harga pokok pesanan yang bersangkutan dalam kolom “biaya bahan baku” sebagai pengurang biaya bahan baku pesanan tersebut.



    1. Pengurang terhadap biaya overhead pabrik yang sesungguhnya terjadi.

Jika sisa bahan tidak dapat diidentifikasikan dengan pesanan tertentu, dan sisa bahan merupakan hal yang biasa terjadi dalam proses pengerjaan produk, maka hasil penjualannya dapat diperlakukan sebagai pengurang biaya overhead pabrik yang sesungguhnya terjadi. Jurnal yang dibuat pada saat penjualan sisa bahan adalah sebagai berikut:

Keterangan

Debit

Kredit

Kas / Piutang Dagang

Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya



xx

-


-

xx


Gambar 3

Jurnal Penjualan Sisa Bahan

    1. Penghasilan di luar usaha (other income).

Dalam dua perlakuan terhadap sisa bahan tersebut di atas, hasil penjualan sisa bahan digunakan untuk mengurangai biaya produksi. Hasil penjualan sisa bahan dapat pula diperlakukan sebagai penghasilan di luar usaha dan tidak sebagai pengurang biaya produksi. Jurnal yang dibuat pada saat penjualan sisa bahan adalah sebagai berikut:

Keterangan

Debit

Kredit

Kas / Piutang Dagang Hasil Penjualan Sisa Bahan

xx

-


-

xx


Gambar 4

Jurnal Penjualan Sisa Bahan
Pencatatan Sisa Bahan

Jika jumlah dan nilai sisa bahan relatif tinggi, maka diperlukan pengawasan terhadap persediaan sisa bahan. Pemegang kartu persediaan di Bagian Akuntansi perlu mencatat mutasi persediaan sisa bahan yang ada di gudang. Cara pencatatan persediaan sisa bahan dapat dilakukan dengan salah satu cara berikut ini :



  1. Bagian Akuntansi Persediaan menyelenggarakan catatan mutasi persediaan sisa bahan dalam kartu persediaan. Pada saat sisa bahan ditransfer dari Bagian Produksi ke Bagian Gudang, Bagian Akuntansi Persediaan menerima laporan jumlah sisa bahan dari Bagian Gudang. Bagian Akuntansi Persediaan mencatat kuantitas sisa bahan tersebut ke dalam kartu persediaan. Pada saat persediaan sisa bahan tersebut dijual, dibuat jurnal seperti yang telah diurakan di atas. Bagian Akuntansi Persediaan melakukan pencatatan mutasi persediaan sisa bahan hanya dalam kuantitasnya saja, tanpa nilai rupiahnya.

  2. Bagian Akuntansi Persediaan tidak hanya menyelenggarakan pencatatan mutasi persediaan sisa bahan dalam kuantitasnya saja, tetapi juga nilai rupiahnya.



2.3.4.2 Produk Rusak (Spoiled Goods)

Produk rusak adalah produk yang tidak memenuhi standar mutu yang telah ditetapkan, yang secara ekonomis tidak dapat diperbaiki menjadi produk yang baik. Produk rusak berbeda dengan sisa bahan karena sisa bahan merupakan bahan yang mengalami kerusakan dalam proses produksi, sehingga belum sempat menjadi produk, sedangkan produk rusak merupakan produk yang telah menyerap biaya bahan, biaya tenaga kerja dan biaya overhead pabrik.

Perlakuan terhadap produk rusak adalah tergantung dari sifat dan sebab terjadinya :


  1. Jika produk rusak terjadi karena sulitnya pengerjaan pesanan tertentu atau faktor luar biasa yang lain, maka harga pokok produk rusak dibebankan sebagai tambahan harga pokok produk yang baik dalam pesanan yang bersangkutan. Jika produk rusak tersebut masih laku dijual, maka hasil penjualannya diperlakukan sebagai pengurang biaya produksi pesanan yang menghasilkan produk rusak tersebut.

  2. Jika produk rusak merupakan hal yang normal terjadi dalam proses pengolahan produk, maka kerugian yang timbul sebagai akibat terjadinya produk rusak dibebankan kepada produksi secara keseluruhan, dengan cara memperhitungkan kerugian tersebut di dalam tarif biaya overhead pabrik. Oleh karena itu, anggaran biaya overhead pabrik yang akan


2.3.4.3 Produk Cacat (Defective Goods)

Produk cacat adalah produk yang tidak memenuhi standar mutu yang telah ditentukan, tetapi dengan mengeluarkan biaya pengerjaan kembali untuk memperbaikinya, produk tersebut secara ekonomis dapat disempurnakan lagi menjadi produk jadi yang baik.

Masalah yang timbul dalam produk cacat adalah bagaimana memperlakukan biaya tambahan untuk pengerjaan kembali (rework costs) produk cacat tersebut. Jika produk cacat bukan merupakan hal yang biasa terjadi dalam proses produksi, tetapi karena karakteristik pengerjaan pesanan terteentu, maka biaya pengerjaan kembali dapat dibebankan sebagai tambahan biaya produksi pesanan yang bersangkutan.

Jika produk cacat merupakan hal yang biasa terjadi dalam proses pengerjaan produk, maka biaya pengerjaan kembali dapat dibebankan kepada seluruh produksi dengan cara memperhitungkan biaya pengerjaan kembali tersebut ke dalam tarif biaya overhead pabrik. Biaya pengerjaan kembali produk cacat yang sesungguhnya terjadi didebitkan dalam rekening Biaya Overhead Pabrik yang sesungguhnya.


2.4. Prosedur Pembelian Bahan Baku

Transaksi pembelian lokal bahan baku melibatkan Bagian-bagian Produksi, Gudang, Pembelian, Penerimaan Barang dan Akuntansi. Dokumen sumber dan dokumen pendukung yang dibuat dalam transaksi pembelian lokal bahan baku adalah surat permintaan pembelian, surat permintaan penawaran harga, surat order pembelian, laporan penerimaan barang dan faktur dari penjual. Sistem pembelian lokal bahan baku terdiri dari:



  1. Prosedur Permintaan Pembelian Bahan Baku

Jika persediaan bahan baku yang ada di gudang sudah mencapai jumlah tingkat minimum pemesanan kembali (reorder point), Bagian Gudang kemudian membuat surat permintaan pembelian (purchase requisition) untuk dikirimkan ke Bagian Pembelian.

  1. Prosedur Order Pembelian

Bagian Pembelian melaksanakan pembelian atas dasar surat permintaan dari Bagian Gudang. Untuk pemilihan pemasok, Bagian Pembelian mengirimkan surat permintaan penawaran harga (purchase price quotation) kepada para pemasok, yang berisi permintaan informasi harga dan syarat-syarat pembelian dari masing-masing pemasok tersebut. Setelah pemasok yang dianggap baik dipilih, Bagian Pembelian kemudian membuat surat order pembelian untuk dikirimkan kepada pemasok yang dipilih.

  1. Prosedur Penerimaan Bahan Baku

Pemasok mengirimkan bahan baku kepada perusahaan sesuai dengan surat order pembelian yang diterimanya. Bagian Penerimaan yang bertugas menerima barang, mencocokkan kualitas, kuantitas, jenis serta spesifikasi bahan baku yang diterima dari pemasok dengan tembusan surat order pembelian. Apabila bahan baku yang diterima telah sesuai dengan surat order pembelian, Bagian Penerimaan membuat laporan penerimaan barang untuk dikirimkan kepada Bagian Akuntansi.

  1. Prosedur Pencatatan Penerimaan Bahan Baku di Bagian Gudang

Bagian Penerimaan menyerahkan bahan baku yang diterima dari pemasok kepada Bagian Gudang. Bagian Gudang menyimpan bahan baku tersebut dan mencatat jumlah bahan baku yang diterima dalam kartu gudang (stock card) pada kolom “masuk”. Kartu gudang ini digunakan oleh Bagian Gudang untuk mencatat mutasi tiap-tiap jenis barang gudang. Kartu gudang hanya berisi kuantitas tiap-tiap jenis barang yang disimpan di gudang dan tidak berisi informasi mengenai harganya. Catatan dalam kartu gudang ini diawasi dengan catatan yang diselenggarakan oleh Bagian Akuntansi yang berupa kartu persediaan ( sebagai rekening pembantu persediaan). Bagian Gudang disamping mencatat mutasi barang gudang dalam kartu gudang, juga mencatat barang dalam kartu barang (inventory tag) yang ditempelkan atau digantungkan pada tempat penyimpanan masing-masing jenis barang.

  1. Prosedur Pencatatan Utang yang Timbul dari Pembelian Bahan Baku

Bagian Pembelian menerima faktur pembelian dari pemasok. Bagian Pembelian memberikan tanda tangan di atas faktur pembelian, sebagai tanda persetujuan bahwa faktur dapat dibayar karena pemasok telah memenuhi syarat-syarat pembelian yang ditentukan oleh perusahaan. Faktur pembelian yang telah ditandatangani oleh Bagian Pembelian tersebut diserahkan kepada Bagian Akuntansi. Dalam transaksi pembelian bahan baku, Bagian Akuntansi memeriksa ketelitian perhitungan dalam faktur pembelian dan mencocokkannya dengan informasi dalam tembusan surat order pembelian yang diterima dari Bagian Pembelian dan laporan penerimaan barang yang diterima dari Bagian Penerimaan. Faktur pembelian, yang dilampiri dengan tembusan surat order pembelian dan laporan penerimaan barang dicatat oleh Bagian Akuntansi dalam jurnal pembelian. Setelah dicatat dalam jurnal pembelian, faktur pembelian beserta dokumen pendukungnya tersebut dicatat dalam kartu persediaan (sebagai rekening pembantu persediaan bahan baku) pada kolom “masuk”. Faktur pembelian dan dokumen pendukungnya kemudian dicatat dalam kartu utang (sebagai rekening pembantu utang) untuk mencatat timbulnya utang kepada pemasok yang bersangkutan.

Gudang Pembelian Penerimaan Bahan Baku Akuntansi







Menyerahkan

barang ke gudang





Gambar 5

Flowchart Sistem Pembelian

2.5. Persediaan

Persediaan merupakan elemen yang penting bagi keseluruhan aktiva lancar yang dimiliki oleh perusahaan baik perusahaan dagang maupun perusahaan manufaktur. Perbedaan utama perusahaan dagang dan perusahaan manufaktur adalah dalam perusahaan dagang yang akan dijual berasal dari pembelian barang yang telah siap untuk dijual kembali tanpa melalui proses produksi, sedangkan dalam perusahaan manufaktur tidak membeli barang dalam keadaan siap jual tetapi diolah dari bahan baku untuk diproses kembali menjadi barang jadi yang kemudian dijual sebagai barang dagangan.


2.5.1. Pengertian Persediaan

Persediaan merupakan suatu aktiva yang besar nilainya dalam suatu perusahaan. Oleh karena itu persediaan harus dikendalikan dengan sebaik-baiknya. Selain itu juga persediaan sangat mempengaruhi kesinambungan operasi perusahaan dan posisi keuangan perusahaan.

Menurut Henry Simamora dalam bukunya Akuntansi Basis Pengambilan Keputusan Bisnis Pencatatan menyatakan bahwa:

Persediaan adalah aktiva yang dimiliki oleh sebuah perusahaan yang tersedia untuk di jual dalam kegiatan usaha normal, dalam proses



produksi atau dalam perjalanan dan dalam bentuk bahan baku atau keperluan untuk dipakai dalam proses produksi atau penyerahan jasa”.

(20004 : 266)

Sedangkan menurut Freddy Rangkuti dalam bukunya Manajemen Persediaan menyatakan bahwa:

Persediaan adalah suatu aktiva yang meliputi barang-barang milik perusahaan dengan maksud untuk dijual dalam suatu periode usaha tertentu, atau persediaan barang-barang yang masih dalam pengerjaan/proses produksi, ataupun persediaan bahan baku yang menunggu penggunaannya dalam suatu proses produksi”.

(2004 : 1)

Dari pengertian diatas dapat diambil kesimpulan bahwa persediaan merupakan suatu harta atau aktiva milik perusahaan yang terdiri dari persediaaan bahan baku, masih dalam proses produksi maupun barang-barang perusahaan yang siap untuk dijual.


2.5.2. Fungsi Persediaan

Persediaan sebagai bagian utama dalam menjalankan kegiatan perusahaan memiliki fungsi yang mendukung aktivitas perusahaan tersebut.

Menurut Freddy Rangkuti dalam bukunya Manajemen Persediaan menyatakan bahwa:

Fungsi dari persediaan antara lain:



  1. Menghilangkan risiko keterlambatan datangnya barang atau bahan-bahan yang dibutuhkan oleh perusahaan

  2. Menghilangkan risiko barang yang rusak

  3. Mempertahankan stabilitas operasi perusahaan atau menjamin kelancaran arus produksi

  4. Mencapai penggunaan mesin yang optimal

  5. Memberikan pelayanan yag sebaik-baiknya bagi konsumen”.

(2004 : 7)

Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa fungsi diadakannya persediaan adalah untuk mengantisipasi risiko keterlambatan datangnya barang, sehingga dapat memenuhi permintaan konsumen dan untuk mengantisipasi risiko hilangnya barang, karena dengan diadakannya persediaan ini perusahaan dapat mengecek keadaan barang dagangan yang dimilikinya.



      1. Klasifikasi Persediaan

Persediaan dapat diklasifikasikan dalam beberapa kategori, tergantung pada jenis kegiatan perusahaan, perusahaan itu merupakan perusahaan dagang (merchandiser) atau perusahaan industri (manufacture).

Menurut Henry Simamora dalam bukunya Akuntansi Basis Pengambilan Keputusan Bisnis Pencatatan menyatakan bahwa:

Pengklasifikasian persediaan adalah sebagai berikut:


  1. Dalam perusahaan dagang (merchandiser) yaitu persediaan barang dagangan.

  2. Dalam perusahaan industri (manufacture) persediaan biasanya diklasifikasikan dalam tiga (3) kategori yaitu:

    1. Persediaan bahan baku (raw material)

    2. Persediaan barang dalam proses (goods in process inventory)

    3. Persediaan barang jadi (finished goods inventory)”

(2000 : 266)

enurutSimamora

Berdasarkan uraian diatas, dapat disimpulkan bahwa pengklasifikasian persediaan, diklasifikasikan berdasarkan jenis usaha perusahaan sebagai berikut: pada perusahaan jasa tidak terdapat persediaan karena hanya menyediakan pelayanan jasa saja. Pada perusahaan dagang hanya terdapat persediaan barang dagangan dan pada perusahaan industri terdapat tiga (3) jenis persediaan, diantaranya persediaaan bahan baku, persediaan barang dalam proses dan persediaan barang jadi.


      1. Sifat Persediaan

Persediaan mempunyai sifat-sifat sebagai berikut:

  1. Biasanya merupakan aktiva lancar (current assets) karena masa perputarannya biasanya kurang atau sama dengan satu tahun.

  2. Merupakan jumlah yang besar, terutama dalam perusahaan dagang dan industri.

  3. Mempunyai pengaruh yang besar terhadap neraca dan perhitungan laba rugi, karena kesalahan dalam menentukan persediaan pada akhir periode akan mengakibatkan kesalahan dalam jumlah aktiva lancar dan total aktiva, harga pokok penjualan, laba kotor dan laba bersih, taksiran pajak penghasilan, pembagian deviden dan laba rugi ditahan, kesalahan tersebut akan terbawa ke laporan keuangan periode berikutnya.

Berdasarkan uraian diatas, dapat disimpulkan bahwa persediaan mempunyai sifat-sifat: persediaan merupakan aktiva lancar, merupakan jumlah yang besar dan sebagai aktiva lancar yang keberadaannya dapat mempengaruhi laporan keuangan yaitu neraca dan laporan laba rugi.
2005 : 198)

      1. Sistem Persediaan

Dalam mencatat transaksi-transaksi yang mempengaruhi besarnya persediaan barang dagangan, setiap perusahaan akan melakukan pencatatan persediaaan barang dagangan dengan menggunakan sistem yang sesuai dengan jenis persediaan barang dagagang perusahaan tersebut.

Menurut C. Rollin Niswonger dalam bukunya Prinsip-prinsip Akuntansi yang diterjemahkan oleh Alfonsus Sirait menyatakan:

Terdapat dua sistem persediaan (inventory system) yang utama yaitu sebagai berikut:


  1. Sistem Persediaan Periodik/Metode Fisik

  2. Sistem Persediaan Perpetual/Metode Buku”.

(2002 : 392)

Dalam sistem persediaan periodik/metode fisik, pencatatan persediaan hanya dilakukan pada akhir periode akuntansi melalui ayat jurnal penyesuaian. Semua pembelian barang dagangan dicatat pada rekening pembelian dan penjualan, maka keluar masuknya barang tidak dapat diketahui secara langsung sehingga untuk menghitung nilai persediaan barang dagangan dilakukan pada akhir periode secara fisik. Persediaan barang dagangan yang dilaporkan dalam laporan keuangan tercatat nilai persediaan barang dagangan akhir.

Dalam sistem persediaan perpetual/metode buku, pencatatan dilakukan setiap terjadi transaksi yang dipengaruhi nilai persediaan setiap saat. Untuk transaksi pembelian barang dagangan pada rekening persediaan disebelah debit, sedangkan penjualan barang dagangan dicatat pada rekening persediaan disebelah kredit. Selain itu dibantu dengan buku pembantu persediaan barang dagangan dengan membuat kartu barang sehingga nilai persediaan dapat diketahui setiap saat.

Sedangkan menurut Henry Simamora dalam bukunya Akuntansi Basis Pengambilan Keputusan Bisnis Pencatatan menyatakan bahwa:

Terdapat dua sistem untuk akuntansi persediaan barang dagangan: sistem persediaan periodik dan sistem persediaan perpetual”.

(2000 : 141)

Dalam sistem persediaan periodik, tidak dilakukan upaya untuk membuat catatan-catatan persediaan yang rinci dari jumlah barang dagangan yang ada di gudang sepanjang periode akuntansi.

Dalam sistem persediaan perpetual, dibuat catatan-catatan perihal kuantitas dan biaya perolehan masing-masing jenis persediaan pada saat barang dagangan tersebut dibeli atau dijual. em persediaan periodik tual"em persi.etahui nilai persediaan barnag dagangann dengan judul yang diambil dalam penyusunan

Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa antara sistem periodik dan perpetual memiliki perbedaan. Dalam sistem periodik yang dicatat hanya pada transaksi pembelian saja, sehingga untuk mengetahui nilai persediaan barang dagangan harus melakukan perhitungan fisik. Sedangkan dalam sistem perpetual pencatatan dilakukan setiap terjadi transaksi yang mempengaruhi nilai persediaan.

Untuk penjurnalan antara sistem periodik dengan sistem perpetual digambarkan dalam tabel ablediaan barang dagangan:rus dibebankan ke pendapatan menurut harga rata-rata tertimbang perunit dari barng yang dijual.am perberikut:



NO

TRANSAKSI

METODE FISIK

METODE PERPETUAL

1

Purchases


Purchases

Account Payable/Cash

Inventory

Account Payable/Cash

2

Purchases Return

Account Payable/Cash

Purchases Return

Account Payable/Cash

Inventory

3

Sales

Acc. Receivable/Cash

Sales

Acc. Receivable/Cash

Sales

HPP


Inventory

4

Sales Return


Sales Return

Acc. Receivable/Cash

Sales Return

Acc. Receivable/Cash

HPP


Inventory

Gambar 6

Jurnal untuk sistem persediaan barang dagangan


      1. Metode Penilaian Persediaan

Persediaan barang dagangan bisa dihitung dengan menggunakan beberapa metode penilaian persediaan diantaranya adalah Metode FIFO (First In First Out), Metode LIFO (Last In First Out), Metode Rata-Rata (Average).

Penilaian menurut C. Rollin Niswonger dalam bukunya Prinsip-prinsip Akuntansi yang diterjemahkan oleh Alfonsus Sirait menyatakan bahwa:

Jika harga pasar suatu persediaan lebih rendah dari pada harga pokoknya, alternatif lain dalam menilai suatu persediaan harga pokok adalah menggunakan metode mana yang lebih rendah antara harga pokok dengan harga pasar”.

(2000 : 400)

Menurut Joel dan Jae yang diterjemahkan oleh Kurdi dalam Kamus Istilah Akuntansi menyatakan bahwa:

Penilaian Persediaan (Inventory Valuation) merupakan pencatatan biaya yang diperuntukkan bagi persediaan bahan baku, barang dalam proses, barang jadi dan barang persediaan lainnya”.

(2005 : 251)

Dari pengertian diatas dapat diambil kesimpulan bahwa metode penilaian persediaan adalah suatu cara yang digunakan dalam menentukan nilai persediaan barang dagangan dalam suatu perusahaan.

Menurut Freddy Rangkuti dalam bukunya Manajemen Persediaan menyatakan bahwa:

Penentuan harga pokok persediaan sangat tergantung dari metode penilaian yang dipakai, yaitu metode FIFO, metode LIFO atau metode harga pokok rata-rata”.

(2004 : 116)

Menurut Carl S. Warren, James M. Reeve dan Philip E. Fess dalam bukunya Pengantar Akuntansi Edisi 21 yang diterjemahkan oleh Aria Farahmita, Amanugrahani dan Taufik Hendrawan menyatakan bahwa:

Ada tiga asumsi arus biaya yang umum dalam bisnis adalah:


  1. FIFO

  2. LIFO

  3. AVERAGE

Setiap metode biasanya menghasilkan jumlah harga pokok penjualan dan persediaan akhir barang dagangan yang berbeda. Jadi, pemilihan asumsi arus biaya secara langsung mempengaruhi laporan laba rugi dan neraca”.

(2005 : 476)

Berdasarkan uraian diatas disimpulkan bahwa dalam penilaian persediaan terdapat tiga metode yang sering digunakan, diantaranya adalah Metode FIFO, Metode LIFO dan Metode Rata-rata.

a. Metode FIFO (first in first out)

Metode FIFO atau MPKP (masuk pertama keluar pertama) adalah salah satu metode penilaian persediaan dimana menganggap barang-barang yang pertama dibeli (masuk) merupakan yang pertama kali dijual (keluar).

Menurut Henry Simamora dalam bukunya Akuntansi Basis Pengambilan Keputusan Bisnis Pencatatan menyatakan bahwa:

Metode FIFO mengasumsikan bahwa barang dalam persediaan yang pertama dibeli akan dijual atau digunakan terlebih dahulu sehingga yang tertinggal dalam persediaan akhir adalah yang dibeli atau diproduksi belakangan/kemudian”.

(2000 : 274)

Sedangkan menurut Soemarso dalam bukunya Akuntansi Suatu Pengantar menyatakan bahwa:

FIFO adalah metode penetapan harga pokok persediaan yang didasarkan atas anggapan bahwa barang-barang terdahulu dibeli akan merupakan barang yang dijual pertama kali. Dalam metode ini persediaan akhir dinilai dengan harga pokok pembelian yang paling akhir”.

(2000 : 394)

Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa dalam metode FIFO, barang yang masuk pertama adalah barang yang pertama keluar atau dijual, sehingga persediaan barang pada akhir periode adalah barang-barang yang masuknya paling akhir.

b. Metode LIFO (last in first out)

Metode LIFO atau MTKP (masuk terakhir keluar pertama) adalah salah satu metode penilaian persediaan dimana menganggap barang-barang yang terakhir dibeli (masuk) merupakan barang yang pertama dijual (keluar).

Menurut Henry Simamora dalam bukunya Akuntansi Basis Pengambilan Keputusan Bisnis Pencatatan menyatakan bahwa:

Metode LIFO mengasumsikan bahwa barang dagangan yang dibeli atau diproduksi terakhir akan dijual atau digunakan terlebih dahulu sehingga yang termasuk dalam persediaan akhir adalah yang dibeli atau diproduksi terdahulu”.

(2000 : 275)

Sedangkan menurut Soemarso dalam bukunya Akuntansi Suatu Pengantar menyatakan bahwa:

LIFO adalah metode penetapan harga pokok persediaan yang didasarkan atas anggapan bahwa barang-barang yang paling akhir dibeli akan merupakan barang yang dijual pertama kali. Dalam metode ini, persediaan akhir akan dinilai denagan harga pembelian yang terdahulu”.

(2000 : 39)

Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa dalam metode LIFO, barang yang terakhir masuk adalah barang yang pertama keluar atau dijual, sehingga persediaan pada akhir periode adalah barang-barang yang masuknya paling awal.
c. Metode Rata-rata (Average)

Metode rata-rata mengasumsikan bahwa barang yang tersedia untuk dijual adalah sama dan pengalokasiannya berdasarkan harga perolehan rata-rata.

Menurut Soemarso dalam bukunya Akuntansi Suatu Pengantar menyatakan bahwa:

Average adalah metode penetapan harga pokok persediaan dimana dianggap bahwa harga pokok rata-rata dari barang yang tersedia dijual akan digunakan untuk menilai harga pokok yang dijual dan yang erdapat dalam persediaan”.



Adapun rumus rata-rata per unit = ∑ (unit x harga)

unit

(2000 : 395)

Sedangkan menurut Carl S. Warren, James M. Reeve dan Philip E. Fess dalam bukunya Pengantar Akuntansi Edisi 21 yang diterjemahkan oleh Aria Farahmita, Amanugrahani dan Taufik Hendrawan menyatakan bahwa:

Jika menggunakan metode biaya rata-rata (average cost method) maka biaya unit dalam persediaan adalah rata-rata dari biaya pembelian”.

(2005 : 457)

Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa dalam metode rata-rata, untuk menentukan nilai persediaan akhir barang yaitu dengan cara mengalikan jumlah unit dengan harga rata-rata perunitnya dan untuk menentukan harga rata-rata perunitnya digunakan rumus sebagai berikut:

Rata-rata per unit = ∑ (unit x harga)



∑ unit


Verilənlər bazası müəlliflik hüququ ilə müdafiə olunur ©anasahife.org 2016
rəhbərliyinə müraciət