Ana səhifə

Bab I pendahuluan


Yüklə 63.35 Kb.
tarix08.05.2016
ölçüsü63.35 Kb.
BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Maksud

1.1.1 Mengetahui phylum Brachiopoda

1.1.2 Mengetahui klas dari phylum Brachiopoda terutama klas artikulata

1.1.3 Mengetahui karakterisitik, cara hidup, reproduksi, dan komposisi cangkang dari Brachiopoda.

1.1.4 Mengetahui manfaat Brachiopoda dalam ilmu geologi
1.2 Tujuan

1.2.1 Dapat mengetahui phylum Brachiopoda

1.2.2 Dapat mengetahui klas klas dari phylum Brachiopoda terutama klas artikulata

1.2.3 Dapat mengetahui karakterisitik, cara hidup, reproduksi, dan komposisi cangkang dari Brachiopoda.

1.2.4 Dapat mengetahui manfaat Brachiopoda dalam ilmu geologi

BAB II

KARAKTERISTIK
Brachiopoda berasal dari bahasa latin ( Bracchium : lengan (arm), dan Poda : kaki ( foot), artinya hewan ini merupakan suatu kesatuan tubuh yang difungsikan sebagai kaki dan lengan. Brachiopoda adalah kerang yang umum ditemukan pada zaman purba, hewan tersebut hidup di dasar laut dan menyaring makanannya di air. Makhluk laut ini mempunyai dua cangkang, satu cangkangnya lebih besar dari yang laion. Cangkang tersebut memberi Brachiopoda bentuk khusus seperti lampu minyak. Beberapa Brachiopoda masih tetap hidup sampai sekarang, tapi mayoritas hidup 350-750 juta tahun yang lalu.

Phylum ini merupakan salah satu phylum kecil dari benthic inverterbrates. Hingga saat ini terdapat sekitar 300 species dari phylum ini yang mampu bertahan dan sekitar 30.000 fosilnya telah dinamai. Brachiopoda merupakan kelompok besar tersendiri dan eksklusif dengan organisme laut yang sangat bagus sepanjang sejarah geologi. Brachiopoda merupakan penyaring makanan yang mengumpulkan partikel makanan pada organ ciliated yang disebut Lophophore.

Brachiopoda adalah filum hewan laut yang keras "katup" (kulit) pada permukaan atas dan bawah, tidak seperti pengaturan kiri dan kanan dalam kerang moluska (seperti remis , kerang , tiram dan kerang ).  Katup Brachiopoda adalah berengsel di bagian belakang, sedangkan bagian depan dapat dibuka untuk makan atau tertutup untuk perlindungan. Artikulasikan Brachiopoda memiliki engsel bergigi dan pembukaan sederhana dan otot penutupan, sementara artikulatif Brachiopoda memiliki engsel untoothed dan otot yang lebih kompleks. Dalam brachiopoda khas tangkai seperti gagang bunga proyek dari bukaan pada engsel atau dari lubang di katup yang lebih besar, melampirkan hewan ke dasar laut tapi yang jelas lumpur yang akan menghambat pembukaan.

Brachiopoda memiliki mantel yang mengeluarkan dan garis shell, dan membungkus organ-organ internal. Tubuh biasanya menempati sekitar sepertiga dari ruang internal dalam shell, terdekat engsel. Sisanya mantel membungkus sebuah ruang yang penuh air berisi lophophore , sebuah mahkota tentakel yangmenyaring partikel makanan keluar dari air. Dalam semua spesies lophophore ini didukung oleh tulang rawan dan oleh kerangka hidrostatik .

The lophophore filter makanan, kebanyakan fitoplankton , keluar dari air. Dari sana makanan diangkut secara berurutan untuk: sepanjang alur dasar lophophore's tentakel tersebut; mulut, faring , kerongkongan , dan akhirnya perut , di mana makanan yang dicerna . Nutrisi yang diangkut dari perut seluruhcoelom (rongga tubuh utama), termasuk lobus mantel, oleh silia. Limbah yang dihasilkan oleh metabolisme yang rusak menjadi amonia , yang dieliminasi oleh difusi melalui mantel dan lophophore.

Para lophophore dan mantel adalah hanya permukaan yang menyerap oksigen dan menghilangkan karbon dioksida . Oksigen tampaknya akan didistribusikan oleh cairan coelom tersebut. Jantung berada di atas perut, dan pembuluh darah hubungkan ke organ-organ utama. Namun, fungsi utama darah mungkin untuk memberikan nutrisi. Konsumsi oksigen maksimal Brachiopoda rendah, dan persyaratan minimum mereka tidak terukur. Banyak Brachiopoda menutup katup mereka jika bayangan muncul di atas mereka, tetapi sel-sel yang bertanggung jawab untuk ini tidak diketahui. Beberapa Brachiopoda telah statocysts yang mendeteksi perubahan pada hewan ' keseimbangan .



Gambar 1. Bagian pada Brachiopoda

Semua Brachiopoda memiliki adduktor otot, yang ditetapkan di bagian dalam gagang bunga katup dan tutup katup dengan menarik pada bagian dari katup brakialis depan engsel.Otot-otot ini memiliki keduanya "cepat" serat yang menutup katup dalam keadaan darurat dan "menangkap" serat yang lebih lambat tetapi dapat menjaga katup tertutup untuk waktu yang lama. Brachiopoda Artikulasikan membuka katup dengan cara otot penculik, juga dikenal sebagai diductors, yang terletak lebih ke belakang dan tarik pada bagian dari katup brakialis balik engsel. Brachiopoda artikulatif menggunakan mekanisme pembuka yang berbeda, di mana otot mengurangi panjang coelom (rongga tubuh utama) dan membuat tonjolan keluar, mendorong katup terpisah. Kedua kelas membuka katup ke sudut sekitar 10°. Kompleks yang ditetapkan lebih dari otot-otot yang dipekerjakan oleh artikulatif Brachiopoda juga dapat mengoperasikan katup sebagai gunting, mekanisme yang digunakan untuk menggali lingulids.

Seperti moluska , Brachiopoda memiliki mantel, sebuah epitelium yang melapisi kulit dan membungkus organ-organ internal. Tubuh brachiopod menempati hanya sekitar sepertiga dari ruang internal dalam shell, terdekat engsel. Sisa ruang dipagari dengan mantel lobus , ekstensi yang diisi melampirkan-ruang air yang duduk lophophore tersebut.  Coelom meluas ke lobus yang masing-masing sebagai jaringan kanal, yang membawa nutrisi ke tepi mantel . 

Relatif baru sel dalam alur di tepi material mengeluarkan mantel yang meluas periostracum tersebut. Sel-sel ini secara bertahap mengungsi ke bagian bawah mantel oleh sel-sel yang lebih baru di alur, dan beralih ke mensekresi bahan mineral dari katup shell. Dengan kata lain, di tepi katup periostracum ini diperpanjang pertama, dan kemudian diperkuat oleh perluasan lapisan mineral di bawah periostracum tersebut. Dalam spesies yang paling pinggir juga mantel bulu beruang bergerak, sering disebut chaetae atau setae , yang dapat membantu mempertahankan hewan dan dapat bertindak sebagai sensor . Dalam beberapa kelompok Brachiopoda membantu chaetae untuk menyalurkan aliran air masuk dan keluar dari rongga mantel. 

Dalam Brachiopoda kebanyakan, diverticula (ekstensi berongga) dari mantel menembus lapisan mineral dari katup ke periostraca tersebut. Fungsi diverticula ini tidak pasti dan disarankan bahwa mereka mungkin ruang penyimpanan untuk bahan kimia seperti glikogen , dapat mengeluarkan repellents untuk mencegah organisme yang menempel ke shell atau mungkin membantu dalam respirasi. Percobaan menunjukkan bahwa brachiopod's oksigen konsumsi tetes jika petroleum jelly yang dioleskan pada shell, menyumbat diverticula itu.



2.1 Karakteristik Brachiopoda

  • Badannya memiliki lebih dari dua lapisan sel, jaringan dan organ.

  • Badan memiliki bentuk U dengan usus atau tanpa usus.

  • Sistem peredearan terbuka, dengan satu atau lebih hati.

  • Tinggal di lingkungan laut.

  • Tubuh tertutup oleh 2 cangkang, satu ke arah dorsal dan yang lainnya ke arah ventral.

  • Mempunyai satu atau sepasang metanefridia

  • Hidup soliter sebagai organisme laut.


2.2 Cara Hidup Filum Brachiopoda

Secara umum, Brachiopoda hidup tertambat di dasar laut, lewat suatu juluran otot yang disebut pedicle. Untuk memenuhi kebutuhan makanan dan oksigen, Brachiopoda mempunyai Lophophore yang berfungsi menggerakkan air di sekitarnya sehingga sirkulasi oksigen ke dalam dan keluar tubuh dapat berlangsung. Begitu pula dengan makanan.



  • Hidup di air laut

  • Ada yang hidup di air tawar meskipun sangat jarang

  • Mampu hidup pada kedalaman hingga 5.600 m secara benthos secyl.

  • Hingga saai ini diketahui memiliki sekitar 300 species dari Brachiopoda.


2.3 Reproduksi

Brachiopoda dewasa spesies kebanyakan dari satu jenis kelamin sepanjang hidup mereka. 

Para Gonad  adalah massa mengembangkan gamet (ovum atau sperma ), dan sebagian besar spesies memiliki empat gonad, dua di masing-masing katup.  Mereka dari mengartikulasikan terletak pada saluran dari lobus mantel, sedangkan yang terletak dekat inarticulates usus. Masak gamet melayang ke coelom utama dan kemudian keluar ke dalam rongga mantel melalui metanephridia , yang terbuka di kedua sisi mulut. Sebagian besar spesies melepaskan kedua ovum dan sperma ke dalam air, tapi betina dari beberapa spesies menjaga embrio di ruang induk sampai menetas larva. 

Pembelahan sel dalam embrio radial (sel bentuk di tumpukan cincin langsung di atas satu sama lain), holoblastic (sel yang terpisah, meskipun berdampingan) dan regulatif (jenis jaringan di mana sel berkembang dikontrol oleh interaksi antara sel-sel yang berdekatan, daripada kaku dalam di setiap sel). Sementara beberapa hewan mengembangkan mulut dan anus oleh memperdalamblastopori , sebuah di permukaan embrio awal, blastopori dari Brachiopoda menutup wajah, dan mulut mereka dan anus berkembang dari pembukaan baru.

Para larva dari inarticulates berenang sebagai plankton selama berbulan-bulan dan seperti miniatur orang dewasa, dengan katup, mantel lobus, gagang bunga yang kumparan dalam rongga mantel, dan sebuah lophophore kecil, yang digunakan untuk kedua makan dan berenang - kecuali bahwa Craniids tidak memiliki gagang bunga.  Sebagai shell menjadi lebih berat, yang tenggelam remaja ke bawah dan menjadi dewasa sessile.  Larva mengartikulasikan spesies hidup hanya pada kuning telur , dan tetap di antara plankton hanya sedikit hari.  Jenis larva memiliki bersilia lobus jendela / dialog terdepan yang menjadi tubuh dan lophophore, cuping belakang yang menjadi gagang bunga, dan sebuah mantel, dengan ujung ke arah belakang. Pada metamorphosing menjadi dewasa, gagang bunga menempel ke permukaan, lobus depan mengembangkan dan organ lainnya lophophore, dan gulungan mantel di atas lobus depan dan mulai mengeluarkan shell.  Oksigen maksimum konsumsi Brachiopoda rendah , dan kebutuhan minimal mereka tidak terukur. Di laut dingin, pertumbuhan brachiopod bersifat musiman dan hewan sering kehilangan berat badan di musim dingin. Variasi ini pertumbuhan sering membentuk garis pertumbuhan pada kulit. Anggota dari beberapa genera telah bertahan selama setahun di akuarium tanpa makanan. 

2.3 Komposisi Valve Brachiopoda Artikulata

Komposisi yang paling jelas dari Brachiopoda adalah kulit ( cangkang ), cangkang ini adalah sebuah zat padat keras yang sering tetap utuh tahan lama setelah binatang ini mati, cangkang ini adalah alasan mengapa fosil Brachiopoda bisa tercatat dengan baik. Mayoritas cangkang terdiri dari kalsium karbonat. Cangkang tumbuh secara terus menerus sepanjang hidup hewan. Dua bagian dari cangkang biasanya tidak sama, yang lebih besar disebut ventral valve dan yang lebih kecil disebut dorsal valve. Setiap katup yang berjalur dengan radiating ribs keluar dari umbo, dan memiliki pertumbuhan garis yang sejalan secara konsentris sekitar cangkang sehingga menyilangi ribs. Cangkang ini sangat mirip dengan cangkang bivalvia dari klas Pelecypoda.

Artikulata berbeda dari inartikulata dalam bahwa artikulata memiliki gigi dan socket mineralized lophophore dan mendukung. Klasifikasi dari artikulata peranan suborders dan terutama tergantung pada karakter dari engsel dan paruh daerah dan mungkin lebih penting lagi, walaupun lebih sulit untuk asses, sifat dukungan dari lophophore. Fitur lainnya seperti shell microstructure kadang – kadang cukup diagnosik dari beberapa pesanan dan suborders dari Brachiopoda. Brachiopoda kelas artikulata lebih besar jumlah maupun keanekaragamanny. Banyak yang berfungsi sebagai fosil index yang baik, karena evolusinya yang relatif cepat.

Gambar. Brachiopoda Klas Artikulata



BAB III

PEMBAHASAN
3.1 Brachiopoda Dalam Kejadian Geologi

Secara garis besar, jenis Phylum Brachiopoda ini merupakan hewan – hewan yang hidup pada masa Paleozoikum, sehingga kehadirannya sangat penting untuk penentuan umur batuan sebagai Fossil Index. Jenis fosil ini sangat baik untuk fosil Index untuk strata pada suatu wilayah yang luas.

Brachiopoda dikonfirmasi paling awal telah ditemukan pada awal Kambrium , artikulatif bentuk muncul pertama , diikuti segera setelah oleh mengartikulasikan bentuk.  Tiga spesies unmineralized juga telah ditemukan di Kambrium, dan tampaknya merupakan dua kelompok yang berbeda yang berevolusi dari nenek moyang mineralisasi. Artikulatif Lingula sering disebut "fosil hidup ", sebagai sangat mirip genera telah sepanjang perjalanan kembali ke Ordovisium . Di sisi lain, mengartikulasikan Brachiopoda telah menghasilkan diversifikasi besar, dan parah kepunahan massal  - tetapi mengartikulasikan Rhynchonellida dan Terebratulida, beragam kelompok hari ini-paling, muncul di awal Ordovisium dan Karbon masing. 

Sejak tahun 1991 Nielsen telah mengajukan hipotesis tentang perkembangan Brachiopoda, diadaptasi pada tahun 2003 oleh Cohen dan koleganya sebagai hipotesis tentang evolusi awal Brachiopoda. Ini "brachiopod lipat" hipotesis menunjukkan bahwa Brachiopoda berevolusi dari nenek moyang yang mirip dengan Halkieria , sebuah siput seperti binatang-dengan " surat berantai"di punggungnya dan shell di bagian depan dan bagian belakang.  Hipotesis mengusulkan bahwa brachiopod pertama yang dikonversi kerang menjadi sepasang katup dengan melipat bagian belakang tubuh di bawah depannya. 

Namun, fosil dari tahun 2007 dan seterusnya telah mendukung penafsiran baru dari awal-Kambrium tommotiids dan hipotesis baru yang Brachiopoda berevolusi dari tommotiids. The "baju besi mail" dari tommotiids adalah dikenal baik, tapi tidak dalam bentuk dirakit, dan secara umum diasumsikan bahwa tommotiids adalah-seperti binatang siput mirip dengan Halkieria, kecuali bahwa 'baju besi tommotiids terbuat dari organophosphatic senyawa sementara itu Halkieria dibuat dari kalsit . Namun fosil dari tommotiid baru, Eccentrotheca , menunjukkan mantel mail dirakit yang membentuk sebuah tabung, yang akan menunjukkan hewan sessile daripada merayap siput-seperti satu. Eccentrotheca 's tabung organophosphatic mirip bahwa phoronids , hewan sesil yang pakan olehlophophores dan dianggap sangat baik keluarga dekat atau sub-kelompok Brachiopoda.  Paterimitra , lain dirakit fosil kebanyakan ditemukan pada tahun 2008 dan dijelaskan di tahun 2009, memiliki dua piring simetris di bagian bawah, seperti katup brachiopod tetapi tidak sepenuhnya dilampiri tubuh hewan. 

Gambar 3.1 Contoh fosil pada Brachiopoda


Pada puncak mereka di Paleozoic yang Brachiopoda termasuk di antara yang paling berlimpah filter-feeder dan-karang pembangun,  dan lainnya yang didudukiniche ekologi , termasuk berenang di-propulsi jet gaya scallop .  Namun, setelah Permian- kepunahan Trias acara , informal dikenal sebagai "Great Dying", Brachiopoda pulih hanya sepertiga keanekaragaman mereka sebelumnya.  Ini adalah sering berpikir bahwa Brachiopoda sebenarnya penurunan keragaman, dan bahwa dalam beberapa cara bivalvia keluar-bersaing mereka. Namun, pada tahun 1980 Gould dan Calloway menghasilkan analisis statistik yang menyimpulkan bahwa: baik Brachiopoda dan bivalvia meningkat sepanjang jalan dari Paleozoic ke zaman modern, tapi kerang meningkat lebih cepat; the-Trias kepunahan Permian ini cukup berat untuk kerang tapi dahsyat untuk Brachiopoda, sehingga Brachiopoda untuk pertama kalinya kurang beragam dari kerang dan keragaman mereka setelah Permian meningkat dari basis yang sangat rendah, tidak ada bukti bahwa kerang keluar-bersaing Brachiopoda, dan meningkatkan jangka pendek atau berkurang untuk kedua kelompok muncul pada saat yang sama kali.  Pada tahun 2007 Knoll dan Bambach menyimpulkan bahwa Brachiopoda adalah salah satu dari beberapa kelompok yang paling rentan terhadap kepunahan Permian-Trias, karena semua memiliki bagian keras mengandung kapur (yang terbuat dari kalsium karbonat ) dan memiliki rendah tingkat metabolisme dan sistem pernafasan yang lemah . 

Fosil Brachiopoda telah indikator manfaat perubahan iklim selama Paleozoikum era. Ketika suhu global yang rendah, seperti pada banyak Ordovisium , perbedaan yang besar dalam suhu antara khatulistiwa dan kutub menciptakan berbagai koleksi fosil pada berbeda lintang . Di sisi lain, periode hangat, banyak seperti dari Siluria , tercipta perbedaan kecil dalam suhu, dan semua lautan di rendah untuk garis lintang tengah telah dijajah oleh beberapa spesies brachiopod yang sama. 



3.2 Rekaman Phylum Brachiopoda Dalam Kurun Waktu Geologi

Phylum Brachiopoda (Cambrian-Recent)

-. Class Inarticulata (Cambrian-Recent)

-. Class Articulata (Cambrian-Recent)

-.Order Orthida (Cambrian-Permian)

-.Order Strophomenida (Ordovician-Jurassic)

-.Order Pentamerida (Cambrian-Devonian)

-.Order Rhynchonellida (Ordovician-Recent)

-.Order Spiriferida (Ordovician-Jurassic)

-.Order Terebratulida (Devonian-Recent)



Pada akhir zaman Perm, terjadi kepunahan missal yang melibatkan hamper semua golongan Brachiopoda. Hanya sedikit taxón yang selamat, seperti golongan Trebratulid dan Lingala, dan maíz terdapat ingá masa kini ( Holosen ).

DAFTAR PUSTAKA

http://en.wikipedia.org/wiki/Ariticulata

http://en.wikipedia.org/wiki/Brachiopod

http://www.earthlife.net/inverts/brachiopoda.html

http://defishery.wordpress.com//redaksi




P raktikum Makropaleontologi


Verilənlər bazası müəlliflik hüququ ilə müdafiə olunur ©anasahife.org 2016
rəhbərliyinə müraciət